Uji Tanah untuk Bangunan Rumah Baru

Pengujian tanah dilakukan pada tahap pertama pembangunan rumah baru, di mana serangkaian sampel tanah diambil dari blok tanah Anda. Profil tanah setiap situs rumah berbeda dari satu tempat ke tempat lain, jadi wajib memiliki laporan tanah, bahkan sebelum rencana rumah Anda diputuskan. Beberapa pembangunan perlu mengatur ini untuk Anda, jadi periksalah dimuka. Pastikan Anda memiliki hasil uji tanah Anda sebelum menandatangani kontrak pembangunan apa pun, karena hasilnya dapat memengaruhi biaya pembangunan Anda secara signifikan.

Uji Tanah untuk Bangunan Rumah Baru

Mengapa pengujian tanah penting saat membangun rumah baru?

Alasan utamanya adalah untuk memahami seberapa 'reaktifnya' tanah, dan memastikan bahwa tidak ada kondisi kimia atau fisik di lokasi yang dapat merusak rumah Anda. Reaktivitas tanah mengacu pada seberapa banyak tanah di lokasi kemungkinan akan bergerak, mengembang, dan berkontraksi (biasanya sebagai akibat dari perubahan kadar air) dan dikelompokkan berdasarkan kelasnya.

Daya dukung tanah memberi tahu kami berat yang dapat ditopang tanah per satuan luas dan menentukan jenis pondasi atau lantai dasar pelat yang dapat dibangun di lokasi yang Anda pilih. Jika tanah tidak stabil, maka pondasi mungkin perlu dibangun lebih dalam ke tanah, atau jenis pondasi lain mungkin perlu digunakan.

Lokasi sulit yang diperkirakan pergerakan permukaannya lebih tinggi dari rata-rata akan membutuhkan biaya yang jauh lebih banyak untuk membangunnya. Biaya ini terkadang cukup besar, jadi sebaiknya persiapkan dengan baik sebelum Anda mulai membangun.

Apa sajakah jenis klasifikasi tanah?

  • Kelas A - stabil, non-reaktif: kemungkinan pergerakan tanah yang sangat sedikit
  • Kelas S - kemungkinan sedikit gerakan tanah
  • Kelas M - kemungkinan pergerakan tanah sedang
  • Kelas H - kemungkinan pergerakan tanah tinggi
  • Kelas E - kemungkinan gerakan tanah yang ekstrim
  • Kelas P - lokasi bermasalah: pergerakan tanah akibat perubahan kelembaban mungkin sangat parah, Anda perlu berkonsultasi dengan insinyur geoteknik bangunan sebelum membangun rumah baru
Umumnya, Kelas 'A' dan 'S' hanya membutuhkan pelat dasar dengan pijakan, namun, semua kelas lain kemungkinan membutuhkan pelat untuk diperkuat lebih lanjut.

Bagaimana pengujian tanah dilakukan?

Insinyur geoteknik (juga disebut 'geo techs') menggunakan peralatan khusus untuk mengebor ke dalam tanah dan mengekstraksi tanah. Dengan menentukan jenis tanah pada berbagai kedalaman, mereka akan dapat mengklasifikasikan lokasi dan menentukan daya dukung tanah.

Ingin membangun kembali sistem knockdown?

Ingatlah bahwa jika Anda melakukan rekondisi, Anda memerlukan dua pengujian tanah; sebelum pembongkaran dan kemudian setelahnya. Setelah pembongkaran, Anda juga memerlukan sertifikat izin asbes. Pihak berwenang yang bertanggung jawab atas pekerjaan rekondisi, harus memeriksa bangunan dan sertifikat izin Anda, mereka akan memverifikasi bahwa bangunan tersebut bebas dari asbes.