5 Jenis Pondasi Rumah

Salah satu keputusan terpenting yang akan Anda buat saat membangun rumah adalah menentukan jenis fondasi yang akan ditopangnya. Lagi pula, fondasi memiliki fungsi penting untuk menjaga rumah Anda tetap di tempatnya bahkan ketika tanah di bawahnya mungkin bergeser, mengisolasinya, menjaga kelembabannya, dan menjaganya tetap rata, bahkan jika rumah Anda dibangun di atas bukit dengan kemiringan 45 sudut derajat. Pembangun atau pemilik rumah memilih fondasi berdasarkan lokasi dan iklim rumah, kondisi tanah dan kelembaban area, dan tentu saja anggaran. Ada lima jenis fondasi utama dan beberapa variasi penting.

1. Pondasi Bawah Tanah/Basement

Fondasi ruang bawah tanah penuh dimulai dengan lubang sedalam delapan kaki untuk mengakomodasi ruang hidup bawah tanah yang ruang lantainya cocok dengan sebagian besar atau semua permukaan tanah rumah. Anda akan menempatkan dinding pondasi struktural pada pijakan beton yang membentang di sekeliling ruang bawah tanah. Pijakan tersebut harus ditempatkan setidaknya 12 inci di bawah tanah yang sebelumnya tidak terganggu dan setidaknya 12 inci di bawah frost line. Anda kemudian akan menuangkan balok, mendirikan dinding pondasi, dan menuangkan lempengan semen di dalam dinding.

Keuntungan nyata dari fondasi basement adalah ruang hidup ekstra yang dapat disediakan sebenarnya, karena ini bisa menggandakan luas rumah jika pemilik rumah memutuskan untuk menyelesaikannya. Pondasi basement tahan lama dan tahan terhadap api dan cuaca ekstrim.

Anda akan sering menemukannya di daerah beriklim dingin, karena fondasi rumah harus ditempatkan di bawah garis es, untuk mencegah rumah bergeser selama siklus pembekuan dan pencairan.

Ruang bawah tanah adalah jenis pondasi yang paling mahal, dan kecuali Anda sedang membangun ruang bawah tanah yang dibangun di lereng bukit yang terbuka dan mendapat cahaya matahari setidaknya di satu sisi ruangan yang dibuat oleh jenis pondasi ini bisa terasa seperti gua, karena memiliki cahaya alami. Tidak disarankan untuk membangun ruang bawah tanah jika Anda tinggal di daerah dengan risiko banjir. Dan bahkan di daerah yang tidak rawan banjir, para ahli merekomendasikan untuk memasang peralatan khusus, seperti pompa bah.

Untuk rumah yang dibangun di lereng, ruang bawah tanah siang hari, yang memiliki setidaknya satu sisi tertanam di tanah dari lantai ke langit-langit dapat menjadi alternatif yang bagus untuk fondasi ruang bawah tanah penuh, bahkan memungkinkan pintu masuk terpisah ke rumah.

2. Dinding Batang Perayapan/Crawlspace

Dinding pondasi pendek pada pondasi beton atau dinding batang membentuk pondasi rumah dengan ruang merangkak. Jenis pondasi ini membentuk ruang yang persis sedikit lebih tinggi di bawah rumah tempat Anda dapat merangkak, dan sering kali menyediakan cukup ruang untuk penyimpanan, tungku, dan peralatan lainnya.

Keuntungan utama dari pondasi crawlspace adalah perlindungan rumah. Dengan mengangkat dasar rumah, dindingnya terlindung dari banjir dan bahaya lingkungan lainnya. Ruang memungkinkan akses mudah ke pipa, kabel dan sistem mekanis lainnya . Dan meninggikan dasar rumah akan meningkatkan keseluruhan rumah, yang dapat menghasilkan rumah yang lebih estetis. Jenis pondasi crawlspace juga merupakan pilihan yang lebih murah daripada menggali ruang bawah tanah penuh.

Jenis fondasi ini sangat umum di iklim yang lebih hangat. Pondasi ini juga merupakan pilihan populer di kalangan arsitek yang merancang rumah di mana gempa bumi sering terjadi.

Sementara pondasi crawlspace lebih tahan terhadap rayap karena ketinggiannya dari tanah, mereka rentan terhadap jamur dan lumut karena kelembaban yang dapat menumpuk di bawahnya. Meskipun merupakan pilihan yang lebih murah daripada ruang bawah tanah, pondasi crawlspace memerlukan perawatan juga. Pemilik rumah perlu memastikan dinding di bawah tanah bebas dari retakan, memeriksa kebocoran di sekitar komponen pipa ledeng, dan memasang penghalang uap agar tetap kering.

3. Pondasi Pelat Beton/Cakar Ayam

pondasi cakar ayam pelat beton bertulang

Pondasi pelat, kadang-kadang disebut fondasi monolitik atau monoslab, adalah pelat beton datar yang bertumpu pada tanah dan dituangkan dalam satu bagian. Keuntungan utama dari fondasi monolitik adalah bahwa mereka lebih murah dan lebih cepat untuk dibangun.

Sebenarnya proses instalasi pondasi ini sangat sederhana. Balok tertanam beton berjalan sekitar dua kaki dalam di sekeliling pelat, dan wire mesh dan tulangan baja tertanam di beton. Karena bangunan yang berdiri di atas lempengan tidak memiliki ruang merangkak, pemilik rumah tidak perlu khawatir tentang masalah pemeliharaan yang dapat terjadi pada ruang merangkak.

Sebuah properti yang dituangkan pelat beton tidak akan memiliki titik lemah yang dapat runtuh seiring waktu dan menyebabkan masalah perbaikan pondasi yang mahal. Tapi Anda biasanya tidak akan menemukannya di iklim dingin, karena saat tanah membeku dan mencair retakan bisa terbentuk di beton dan bisa bergeser.

Salah satu kelemahan penting dari konstruksi pelat adalah bahwa saluran pembuangan dan pipa drainase dipasang sebelum beton dituangkan. Jika terjadi masalah pembuangan kotoran atau pipa ledeng, Anda harus memotong pelat untuk mengakses pipa. Namun saat ini jenis pondasi ini sudah dimodifikasi baik dalam peletakan pipa ledeng.

4. Pondasi Kayu

Kayu mungkin tampak seperti pilihan yang tidak biasa untuk sebuah pondasi, tetapi menjadi pilihan populer di tahun 1960-an. Pembangun akan menggunakan kayu yang dirawat dengan pengawet yang tahan terhadap pembusukan dan mudah dipasang. Karena tidak memerlukan penuangan beton atau pekerjaan pasangan bata yang padat karya, pondasi kayu lebih cepat dan lebih murah untuk dipasang.

Pembangun juga dapat mengisolasi fondasi ini dan menciptakan ruang merangkak yang lebih hangat dan rumah yang tidak terlalu berangin. Fakta menyenangkan bagi mereka yang meragukan ketahanan konstruksi kayu di iklim yang tepat: Para arkeolog telah menemukan balok yang terbuat dari kayu Siprus di piramida Mesir yang berusia lebih dari 6000 tahun.

Kayu tertentu, seperti cemara, kayu merah, dan cedar tahan terhadap serangga dan jamur, tetapi karena harganya mahal, industri kayu telah menciptakan cara untuk memperlakukan kayu lain untuk memberikan karakteristik serupa. Namun, mereka mungkin tidak bertahan selama fondasi beton dan hanya dapat digunakan di tanah yang benar-benar kering.

5. Pondasi Pier dan Beam

Di daerah pesisir, cara terbaik untuk menambatkan rumah di atas tanah yang terus-menerus bergeser, banjir, atau terkikis adalah dengan membangun pondasi pier dan beam (juga dikenal sebagai pondasi “pier and pile” atau “pier and post”). Anda akan sering menemukannya di daerah yang rentan terhadap kondisi badai atau banjir besar. Mereka perlu mendukung rumah dan melindunginya dari kelembaban, sehingga mereka membutuhkan perencanaan yang serius.

Pondasi ini bekerja dengan cara yang sama seperti pondasi di dermaga laut dengan memasang pilar-pilar panjang, seringkali panjangnya lebih dari 15 yard untuk mencapai tanah yang kokoh ke dalam lapisan batu dan tanah terdalam. Pembangun menggunakan pondasi sangat kokoh karena pilar pondasi menggantikan berat rumah di area yang luas, mencegah rumah dari tenggelam.

Anda harus membawa insinyur struktur untuk mengawasi proyek karena jenis pondasi ini perlu melakukan analisis tanah untuk memastikan Anda membangun struktur dalam kondisi yang tepat. Membawa dermaga beton membutuhkan alat berat, jadi Anda harus mempersiapkan waktu dan biaya tambahan.