Jenis, Lapisan, Pentingnya Tanah

Tanahnya terbuat dari batuan yang hancur dan humus. Dibutuhkan ratusan tahun bagi batuan untuk terurai menjadi partikel yang cukup kecil untuk membentuk tanah. Humus dibentuk oleh dekomposisi daun, hewan mati, atau bahan organik lainnya. Dengan demikian, perkembangan tanah membutuhkan waktu antara ratusan dan ribuan tahun.

lapisan tanah di goa

Jenis Tanah


Apa saja jenis-jenis tanah? Ada empat jenisnya: berpasir, lanau, tanah liat, dan lempung.

Tanah berpasir

Jenis tanah ini terutama terdiri dari partikel batuan kecil. Ini tidak cocok untuk menanam sebagian besar tanaman karena kemampuannya menahan air sangat rendah. Hanya tanaman yang membutuhkan sangat sedikit air yang tumbuh subur di tanah jenis ini. Namun, sangat cocok untuk sistem drainase.

Lanau

Jenis tanah ini terbuat dari partikel batuan yang lebih kecil dari partikel penyusun tanah berpasir. Ini mengandung partikel mineral lainnya juga. Ini adalah jenis tanah terbaik untuk menanam tanaman karena dapat menahan air dengan baik. Ini juga mengalir dengan baik. Hal ini terutama ditemukan di dekat danau, sungai, dan badan air lainnya.

Tanah liat

Jenis tanah ini terbuat dari partikel batuan terkecil yang tersusun rapat. Ini memiliki kapasitas penyimpanan air yang sangat baik. Ini lengket saat basah dan halus saat kering. Karena sangat sedikit atau tidak ada ruang untuk udara dan tidak mengalir dengan baik, itu kurang cocok untuk menanam tanaman.

Lempung

Lempung adalah kombinasi dari lumpur, pasir, dan tanah liat, dan itu membuatnya menjadi tanah yang paling cocok untuk pertanian.

Lapisan Tanah


Tanah dibagi menjadi beberapa lapisan, satu berada di atas yang lain – dalam susunan yang disebut cakrawala tanah. Ada enam horizon tanah utama (atau lapisan tanah):

O-Horizon

Ini adalah lapisan tanah paling atas dan terutama terdiri dari tanah segar, organisme hidup, dan bahan organik yang membusuk. Warnanya hitam atau coklat karena komposisi organiknya. Akar dari sebagian besar vegetasi kecil hanya masuk sedalam lapisan ini.

A-Horizon

Lapisan ini terletak di bawah O-Horizon dan disebut lapisan tanah atas. Itu terbuat dari mineral dan bahan organik yang membusuk. Untuk alasan ini, warnanya bisa abu-abu. Perkecambahan biji dan pertumbuhan akar tanaman terjadi di lapisan ini. Hal ini dapat dibedakan dengan berbagai jenis tanah di dalamnya.

E-Horizon

Ini adalah lapisan di bawah A-Horizon. Ini adalah lapisan tertipis dan berwarna lebih terang karena pencucian mineral. Ini kehabisan mineral dan senyawa organik. Untuk alasan ini, itu juga disebut tingkat eluviasi dan terutama terbuat dari pasir dan lanau setelah kehilangan sebagian besar mineralnya.

B-Horizon

Lapisan ini ditemukan di bawah E-Horizon dan dikenal sebagai lapisan tanah bawah. Terutama terbuat dari tanah liat, batu besar, dan batuan dasar, juga mengandung tanah liat, besi, aluminium, dan senyawa organik. Untuk alasan ini, ini juga disebut tingkat iluminasi. Akar pohon besar tidak lebih jauh dari lapisan ini.

C-Horizon

Lapisan ini terletak di bawah B-Horizon dan disebut regolith. Itu terbuat dari potongan-potongan batu yang terfragmentasi dan mengandung sangat sedikit bahan organik. Akar tanaman tidak mencapai lapisan ini.

R-Horizon

Ini adalah lapisan terakhir dari tanah dan dikenal sebagai batuan dasar. Itu terbuat dari batuan padat yang meliputi batu kapur, granit, dan basal. Warnanya abu-abu dan ditemukan 50 meter di bawah lapisan tanah atas.

Pentingnya Tanah


Tanah penting karena berbagai alasan. Berikut adalah beberapa contoh pentingnya tanah:

1. Tanah adalah media pertumbuhan tanaman: Tanah membuat nutrisi, mineral, kelembaban, dan air tersedia bagi tanaman. Ini mendukung akar mereka dan membantu mereka tetap tegak untuk pertumbuhan. Tanpa tanah, tidak akan ada tanaman. Dan, tanpa tumbuhan, tidak akan ada hewan.

2. Tanah menyediakan habitat bagi hewan, serangga, dan mikroorganisme: Tanah menyediakan habitat bagi hewan, serangga, dan mikroorganisme yang mencakup semut, rayap, cacing, tahi lalat, dan berbagai jenis bakteri. Makhluk hidup ini, pada gilirannya, memperkaya tanah melalui tindakan mereka.

3. Tanah bertindak sebagai penyaring air permukaan: Sebagian besar air hujan meresap ke dalam bumi, yang dimungkinkan oleh lapisan-lapisan tanah yang berbeda. Saat air melewati lapisan yang berbeda, itu akan disaring. Akibatnya, air paling murni ditemukan di akuifer bawah tanah.

4. Tanah membantu menjaga keseimbangan gas atmosfer: Tanah berfungsi sebagai penyimpan karbon. Ini mengandung karbon dua kali lebih banyak dari atmosfer. Ini juga mengandung nitrogen dan gas lain yang melimpah. Dengan demikian, membantu menjaga keseimbangan gas atmosfer.

Lapisan dan pentingnya tanah bagi tumbuhan dan hewan tidak dapat dilebih-lebihkan. Tidak akan ada kehidupan di Bumi tanpanya.